Si Asisten Tangguh

Ini tulisan untuk ayah yang entah udah tertunda untuk kesekian kalinya. Kali ini agak pas lah momennya.

11 bulan kayaknya bukan waktu yang singkat untuk mr.A jadi ayah, dan ga waktu berlalu begitu aja kayaknya. Jadi ayah baru beneran bukan peran yang gampang untuk mr.A. Meskipun pernah ikut mengasuh keponakannya waktu dia masih sekolah, tapi turun tangan di medan per-orangtua-an jadi pengalaman super baru. But he worked hard for it.

Minggu-minggu awal, mr.A jadi tukang masak, cuci, bebersih rumah sampe belanja. Belum lagi jadi temen curhat istrinya yang masih baby blues. Untungnya dapet cuti dua minggu, jadi lumayan tarik napas juga untuk dia sampai saya cukup kuat untuk berbagi pekerjaan (yaitu menggantikannya di dapur). Tapi pekerjaan lain ya masih dikerjain sama dia. Bhumi umur sebulan, mr.A kuliah diluar pulau. Meskipun dapet fasilitas menginap, mr.A memilih untuk pulang pergi dengan kereta yang makan waktu perjalanan 2 jam,karena g mau ngebiarin istrinya bingung sendiri di rumah. Jadilah dia pergi pagi buta (yang g buta karena masih awal musim gugur yang mataharinya udah ada dari jam 5), pulang larut malam (yang g gelap juga karena matahari tutup jam 8).

Kayaknya yang bikin saya kagum berat sama dia karena dia super sabar ngadepin saya yang kadang moodnya kayak permainan halilintar, naik turun, muter dan mbulet g karuan. He’s so simple jadinya kayaknya enak gitu ngadepin saya yang kadang mikir suka riber sendiri.

Dia g romantis, yang tiba-tiba mbawain bunga pulang kerja, karena selalu aja nanya “emang bunganya mau dimakan?” (ga lucu). Tapi dia beberapa kali ngirim email tiket liburan ke tempat idaman si istri (yang bikin istrinya pengen buru-buru meluk). Ga juga ya tiba-tiba mbawain kado ulang tahun, tapi dia pasti milihin hadiah terbaik untuk saya.

Biarpun ga selalu sabar kalau lagi nemenin Bhumi main, tapi Bhumi selalu bahagia kalo tau mr.A pulang dari kantor atau lagi mr.A lagi milih kerja di rumah. Cuma mr.A yang bisa nenangin Bhumi pake deretan koding matlab, dan milihin playlist di youtube, kalau mereka lagi berduaan. Ga heran, Bhumi merangkak pertama ngejar mr.A yang mau berangkat kerja. Ga heran kalau kata pertamanya “Adaaaaaaahhhhh..”, sambil nungguin mr.A muncul dari balik pintu.

Mr.A lah yang ngenalin Bhumi makanan untuk pertama kali, tulang ayam. Yang dengan bahagianya ngasih buah-buahan ke Bhumi juga dengan antengnya ngasih eskrim, coklat, kua tart. Dan pasti dua-duanya senyam senyum centil kalau ketauan sama saya.

This partnership is awesome. Kalau ga ada mr.A,mungkin saya g akan pernah berani mandiin Bhumi. Kalau ga ada mr.A, mungkin saya ga segera semangat setelah kelelahan pasca melahirkan dan serangan swing mood. Kalau ga ada dia, mungkin saya g pernah pede ngasih makan Bhumi dan merasa sesenang ini menjadi ibu. Kalau g ada dia yang uber cool ngasih jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan seputar anak kalolagi males ngegugel, mungkin saya g seanteng sekarang ngadepin Bhumi. Dukungannya yang penuh membuat saya yakin sama pilihan-pilihan saya dalam merawat Bhumi.

Ayah…yang sabar ya ngadepin bunda dan Bhumi. Bunda terutama. Tetep ya bikin guyonan yang lucu padahal g lucu. Tetep ya ngajakin bunda main Xbox, meskipun bukan lawan tangguh dan jangan nyerah ya main Carcassonne biarpun udah kalah. Ayah tetep ya…rajin ngasih info musik keren (his music taste is very good). Ayah jangan capek ya kalau berkali-kali dipanggil sama bunda yang kadang cuma minta diambilin celanannya Bhumi. Ayah jangan kapok ya ngajak kita liburan, selanjutnya ayah yang sebut tempatnya :). Ayah jangan bosen ya nyemangatin bunda nyari PhD dan ngasih semua info lowongan. Ayah yang semangat ya nulis thesisnya yang makin deket sama deadline. Dan semoga Milan selalu jaya ya sayang, biar malem minggu kamu selalu bahagia… :*

Makasih ya sayangku…kalau g ada kamu, aku hari ini bukan apa-apa. I’m a very lucky and happy wife and mother.

Happy Anniversary my dear mr.A, Alhamdulillah it’s a very amazing 2 years. Ga papa ya telat tulisannya. Maaf cuma bisa ngasih kartu yang ditulis di depan kamu yang lagi sibuk makan cheesecake dan segelas eskrim. Oh ya..selamat untuk kabar gembiranya..ihiy *kedipkedip*

Happy Father’s Day, Ayah!! Makasih ya untuk hampir setahun menjadi ayah dan asisten yang tangguh untuk bunda dan Bhumi dan untuk hari ini  yang njagain Bhumi main, nemenin makan, ngajakin Bhumi jalan-jalan berduaan. Hadiahnya udah diterima ya..walaupun harus dituker karena kekecilan ;). We love you much.

Tetap tangguh ya!!!

Advertisements

12 thoughts on “Si Asisten Tangguh

  1. baru tau klo di copenhagen ada matahari…. ada yogya ga??

    dearest friend, happy anniversary! love you both, and bhumi too.
    semoga keluarga kalian selalu dalam berkah dan lindungan Allah dimana pun berada.
    *bighug*

  2. Wah lagi anniversary? Selamat ya, Win 🙂 Semoga bahagia terus…

    BTW Bhumi udah besar ya? Kayaknya foto terakhir yang gue liat tuh dia masih bulet botak gitu, di sini udah kayak anak kecil bukan bayi lagi 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s